Deddy Corbuzier Hadiahi anaknya Game "18 tahun ke atas", yang Akhirnya Memancing Perdebatan

PojokCyber.com – Perdebatan muncul dalam sebuah postingan Instagram yang dituliskan oleh selebriti Deddy Corbuzier pada beberapa waktu yang lalu. Selebriti yang pada awalnya terkenal dengan kemampuan sulapnya ini mengungkapkan di dalam akun Instagramnya bahwa dia telah menghadiahkan game kepada anaknya, Azka Corbuzier, yaitu Metal Gear Solid V: The Phantom Pain.
Game Metal Gear Solid 5
Game Metal Gear Solid 5


Jika dilihat dari sudut pandang orang yang sudah dewasa, pada dasarnya tidak ada yang salah dengan game tersebut. Game tersebut dinilai oleh para pemerhati game, menampilkan permainan yang menarik.

Review atau ulasan yang ditulis dari media ternama juga menunjukkan bahwa game yang dibuat oleh Hideo Kojima tersebut, mampu menghadirkan cerita yang menarik yang membuat pemain menikmati keseruan yang ada dalam game.

Masalahnya kemudian adalah, game tersebut berisikan beragam konten yang sangat tidak cocok untuk dikonsumsi oleh anak di bawah umur.

Di dalam game tersebut, terkandung unsur kekerasan, darah, kata-kata kasar, dan bahkan tema-tema yang tidak senonoh atau vulgar tentang seks.

Padahal, jika dilihat pada cover game itu sendiri, sudah tertulis jelas bahwa rating dari game ini, adalah 18+. Yang berarti, game tersebut adalah permainan yang harusnya dimainkan oleh pemain yaang berusia 18 tahun ke atas.

Hal tersebutlah yang kemudian menjadi perdebatan dalam postingan Deddy Corbuzier tersebut. Banyak yang mengatakan bahwa game seperti itu tidak seharusnya diberikan kepada Azka yang baru menginjak umur 9 tahun.

Salah satu follower Deddy Corbuzier menuliskan, "Itu game-nya tidak hanya kekerasan atau aksi biasa, tapi juga ada woman abused and explicit woman body. I hope you didn't make a wrong choice this one.”

Dalam postingannya, Deddy memberikan penjelasan bahwa di balik keputusannya untuk memberikan game tersebut, menurutnya keputusan yang tidak salah alias keputusan yang benar. Deddy beralasan, anaknya, Azka Corbuzier, menurut penilaiannya sudah mampu membedakan mana yang benar dan mana salah.

"Di sinilah peran orangtua dinilai. Mampukah Anda mendidik anak untuk membedakan mana yang benar, mana yang fantasy, dan mana yang hanya sebuah film. Di sinilah anak Anda diuji kemampuan nalar berpikirnya," tulis Deddy.

Postingan itu pun akhirnya mendapat banyak dukungan dari para follower-nya.

"Sebagai seorang ayah, saya setuju dengan pernyataan Anda di atas," ujar salah satu follower.

Seberapa penting rating dalam sebuah game?
Yang menjadi pertanyaan kemudian adalah, apakah keputusan Deddy Corbuzier menghadiahi anaknya dengan game tersebut salah?

Sebelum menjustifikasi benar atau salah atas keputusan yang diambil oleh Deddy Corbuzier tersebut, alangkah baiknya kita menyimak ulasan tentang rating game di dalam industri game.

Sejumlah negara di luar Indonesia, seperti Jepang, negara-negara Eropa dan Amerika Serikat telah memiliki lembaga rating game di masing-masing negaranya. Lembaga penilai rating game tersebut bertugas untuk menentukan acuan batasan umur pemain yang dari sebuah game.

Amerika Serikat memiliki lembaga rating game yang bernama Entertainment Software Rating Board (ESRB), negara Jepang memiliki lembaga rating game Computer Entertainment Rating Organization (CERO), dan Eropa memiliki lembaga rating game Pan European Game Information (PEGI).

Ketiga lembara rating di atas, memiliki penilaian atau acuan rating masing-masing. Walaupun demikian, rating tersebut tidak terlalu berbeda jauh.

Contoh, ESRB memiliki rating Early Childhood (eC) untuk anak yang berusia di bawah 5 tahun; kemudian Everyone (E) untuk semua umur; dan Adults only 18+ (Ao) untuk pemain yang bersuia di atas 18 tahun.

Sedangkan, lembaga rating game Eropa, CERO, memiliki penilaian rating CERO A untuk semua umur, CERO B untuk pemian berusia 12 tahun ke atas, CERO C untuk pemian berusia 15 tahun ke atas, dan CERO Z untuk pemian untuk 18 tahun ke atas.

Sejumlah rating gama tersebut, memiliki pula deskripsi untuk menjelaskan konten game, seperti kata-kata kasar, kekerasan, eksploitasi tubuh, dan lain-lain.

Sampai saat ini, di negara Indonesia sendiri, belum ada lembaga rating game tersebut. Tetapi, menurut kabar yang didapatkan, rating game ini sedang digodok oleh pemerintah.

So..., pertanyaan besarnya, sebenarnya seberapa pentingkah rating sebuah game, terutama di Indonesia?

Rating game, tentu saja sangat diperlukan, apalagi dengan semakin banyaknya game yang beredar di Indonesia. Rating game ini bisa menjadi acuan bagi orangtua atau siapapun itu, untuk tidak sembarangan membelikan, memberikan atau menyediakan game untuk anak-anak.

Dari sistem rating yang ada itu, orangtua atau orang-orang dewasa di sekitar anak, bisa menilai taua melihat lebih jauh apakah konten yang ada di dalam game tersebut pantas atau tidak dikonsumsi oleh anak.

Dari contoh kasus Deddy Corbozier di atas, kita bisa memberikan gambaran. Deddy memberikan hadiah game Metal Gear Solid V, dengan rating game 18+. Dengan rating yang jelas terpampang itu, seharusnya, game ini sangat tidak cocok untuk dikonsumsi oleh anak berusia 9 tahun seperti Azka.

Walaupun, KompasTekno kemudian menuliskan bahwa, rating dalam game hanyalah berupa acuan saja alias sesuatu yang tidak mengikat sama sekali. Dan menyebutkan pula rating dalam game hanya bertugas sebagai peringatan saja.

Penulis KompasTekno juga berpendapat bahwa, bagi orangtua, seperti Deddy Corbuzier, tetap bebas untuk membelikan game dengan rating apapun untuk anaknya. Tentunya, tulis KompasTekno, jika Deddy Corbuzier sebagai orangtua, telah memahami tanggung jawab dan konsekuensi di balik keputusannya.


Dalam hal ini, PojokCyber.com, tidak sependapat dengan “kelonggaran” yang dituliskan oleh KompasTekno. Bagaimanapun juga, membelikan atau memberikan atau menyediakan game dengan rating tertentu, harus pula disesuaikan para pemainnya sesuai batasan umur yang seharusnya (dianjurkan dalam acuan rating).






Related Post:

No comments:

Post a Comment

Mohon maaf apabila ada komentar (baik dari facebook, google plus, dll) yang belum dan bahkan tidak dibalas oleh admin.....

Sekali lagi mohon maaf yang sebesar-besarnya