Xiaomi, Produsen Ponsel China, Mulai Membuat Smartphone di India

Perusahaan Cina Xiaomi telah terikat dengan raksasa teknologi Foxconn untuk mendirikan fasilitas pertama untuk membuat ponsel pintar di India yang, merupakan pasar smartphone negara berkembang tercepat di dunia.

Foxconn juga telah mengumumkan investasi di India, memberikan dorongan tawaran Perdana Menteri Narendra Modi untuk mengubah India menjadi pusat manufaktur.
China's Xiaomi Redmi 2 smartphones are displayed to the media during their launch in São Paulo, Brazil on June 30, 2015. Reuters
China's Xiaomi Redmi 2 smartphones are displayed to the media during their launch in São Paulo, Brazil on June 30, 2015. Reuters


Redmi2, smartphone Xiaomi perdana ini, berharga sekitar $ 110, dan mulai diproduski di sebuah pabrik di Sri Kota di selatan negara bagian Andhra Pradesh pekan ini.

Perusahaan China telah memasuki pasar India setahun yang lalu, tetapi sejak itu konsumen sadar dengan harga ponsel yang murah tersebut, membuat negara 1,2 miliar itu menjadi pasar terbesar kedua Xiaomi dunia.

Perusahaan itu menyatakan akan mendapatkan keuntungan dari keringanan pajak dan dapat memberikan ponsel lebih cepat.

Andhra Pradesh Kepala Menteri Chandrababu Naidu meyakinkan investor dari lingkungan bisnis bahwa investasi di India lebih mudah.

Naidu menuturkan, “Kami telah menciptakan [kebijakan meja tunggal]. Dalam waktu dua minggu, semua izin akan diberikan, Anda tidak akan pergi ke kantor apapun. Setelah Anda mengajukan permohonan, itu akan menjadi tanggung jawab komisaris industri kami untuk memberikan semua kelonggaran".

Meskipun konsumen di pasar ponsel terbesar ketiga di dunia membeli lebih dari 50 juta smartphone tahun lalu, sebagian besar diantaranya diimpor dari China dan Taiwan.

Yang telah mendorong pemerintah India untuk merayu produsen elektronik global agar meningkatkan produksinya di India.

Selain perakitan ponsel untuk Xiaomi, Foxconn -produsen terbesar kontrak elektronik di dunia- juga telah mengumumkan investasi $ 5 miliar di negara bagian Maharashtra Barat untuk mendirikan penelitian dan fasilitas manufaktur berteknologi tinggi. Ia mengatakan akan membangun sekitar 10 pabrik dan mempekerjakan satu juta orang pada tahun 2020.

Sebagian besar investasi Foxconn ada di Cina. Namun para analis mengatakan pasar domestik melambat dan meningkatnya upah dalam perekonomian terbesar di Asia ini, mendorong perusahaan untuk membuka basis manufaktur alternatif.

Untuk menarik beberapa investasi itu, Perdana Menteri Narendra Modi telah mempromosikan kampanye “Membuat di India”. Dia telah meyakinkan perusahaan-perusahaan global agar berinvestasi di India mengingat tidak akan adanya rintangan dan ia akan membuat India tempat yang lebih mudah untuk melakukan bisnis.

Ekonom Rajiv Kumar di Pusat Penelitian Kebijakan di New Delhi mengatakan investasi yang direncanakan oleh Foxconn bisa memberikan “amunisi” bagi rencana Modi untuk mengubah India menjadi pusat manufaktur.

“Pengumuman seperti ini menopang sentimen investor baik dari pasar domestik dan investor asing. Ini akan menghasilkan kerja yang diperlukan untuk menyerap tenaga kerja tambahan yang masuk ke pasar tenaga kerja setiap bulan, setiap tahun, dan jalan sampai kapasitas di negara ini, dan Oleh karena itu mengubah siklus investasi, yang benar-benar telah sangat lemah sejauh ini", kata Kumar.

India telah membuntuti negara-negara Asia lainnya dalam produksi industri, tetapi sekarang telah menetapkan target peningkatan pangsa manufaktur dalam produk domestik bruto dari sekitar 16 persen menjadi 25 persen.

Source:
http://english.chosun.com/site/data/html_dir/2015/08/15/2015081500414.html



Related Post:

1 comment:

  1. nice blog
    Jokes & Shayari Begin your day with a smile. Now enjoy rib-tickling jokes & romantic shayari on your Videocon Mobile.

    ReplyDelete

Mohon maaf apabila ada komentar (baik dari facebook, google plus, dll) yang belum dan bahkan tidak dibalas oleh admin.....

Sekali lagi mohon maaf yang sebesar-besarnya